Tuesday, July 17, 2018

Blue jasmine - the maja

Hi foodies! Kali ini jenntan mau share tentang salah satu restoran terkenal di jakarta selatan. Fyi, ini pertama kalinya aku coba makan disini, jadi let’s see if they can amaze me! Since ini restoran harganya lumayan mahal,tapi tetep penasaran wkwk so yeah let’s see the menu❤️







Hidangan pembuka berupa es cendol, hmm segar banget ya? Manisnya pas, porsinya juga menurutku pas. Mungkin memang gelasnya terlihat kecil, tapi memang pas supaya nggak kenyang duluan. 


Masih dengan hidangan pembuka, kali ini spring roll, menu yang gurih , asin, crunchy disaat yang sama. Lumpia garing yang cenderung terasa asin dan tidak terlalu berminyak, diberi saos yang terasa sangat segar (serius ini seger banget! ) bikin kita makin semangat menyambut main menu, nih!
By the way, menurutku ini bikin ketagihan, makan satu aja tuh nggak cukup, hehehe.


Nah mulai deh main menu ! Ini ikan tom yum, rasanya biasa aja menurutku. Hanya saja ya namanya tom yum, jadi rasanya segar, isinya pun tidak terlalu banyak. Tidak ada yang spesial.

Favoritku! Hidangan salmon yang menyenangkan. Ini pan seared salmon, dimana daging salmonnya sudah matang dan lezat, dan kulitnya garing! Aku memang suka sekali dengan kulit salmon , hehe. Ditambah sambal matah yang pedasnya pas, jadi sempurna deh! Kalau kalian datang ke blue jasmine the maja, aku sangat merekomendasikan menu yang satu ini.

Selain menu daging, tentunya makan tak lengkap tanpa sayur ya? Ini kailan saus tiram dengan jamur. Rasanya biasa saja, tapi tepat untuk melengkapi hidangan makan. Yang aku suka dari menu ini, sayurnya terasa segar dan empuk.



Gado-gado. Menu khas indonesia ini memang enak, tapi entah kenapa aku kurang suka dengan sausnya. Agak terlalu pedas (buatku, yang memang tidak terlalu bersahabat dengan rasa pedas). Kalau kalian suka pedas, mungkin ingin mencoba menu ini.




Yaay, ini dia tim makan malam bersama ku! Tim di unit kerja kantor ku, yang akhirnya berhasil dibujuk untuk makan malam bersama. Tidak mudah mengumpulkan ibu-ibu ini pulang kantor, kalian tahu. Hahaha. 
Anyway we had lots of fun here!
Ohya kalau tanya minuman, mereka menyediakan banyak menu minuman, hanya saja tergolong mahal. Kisaran harganya mulai dari 50ribu keatas.
Untuk makan bersepuluh, aku menghabiskan 3.5 juta rupiah, well cukup mahal sih. Menurutku tempat ini lebih kepada menjual suasana dibandingkan dengan rasa makanan itu sendiri. Kalau kalian punya budget lebih dan ingin mencoba tempat yang cantik untuk berfoto ria, coba datangi blue jasmine.

Sampai jumpa di pengalaman kuliner berikutnya! 

Tuesday, March 20, 2018

[RESTO] : CupBop at Central Park

Hei Foodies! Pasti kalian udah kelaperan sambil nunggu postingan berikutnya dari gue kapan ya? Gegayaan aja, gue mengkonsepkan posting jarang-jarang di waktu unexpected sama kalian. Padahal, karna ga sempet HAHA kezel ga? Gak lah ya, karna sekarang gue mau memenuhi kelaparan kalian nih ! Baca artikelnya dijamin lo makin laper #ciaaat.

Lo pernah denger nama restoran cupbop ga? Buat lo yang belom tau, cupbop itu restoran korea dengan menu korea juga yang akhirnya buka di Indonesia. Beberapa waktu lalu, CupBop Indonesia dan Charis Celeb kerjasama gitu jadi celebnya Charis bisa makan di CupBop. Emang dewi keberuntungan lagi ada di pihak gue, alhasil nih yak gue bisa makan di CupBop yang udah lama di ngidamin. BETEWE, kalo kalian mau belanja produk kecantikan juga bisa ke toko gue : hicharis.net/jennitanuwijaya itu produknya langsung dari korea dan serunya lagi ada diskon khusus dari gue + FREE ongkir!

Oke oke udahan promosinya, sekarang mau lanjut mengulas restoran yang baru pertama kali gue coba ini. Ekspektasi lo denger kalo CupBop ini restoran Korea gimanasih? Kalo gue, ekspektasinya tuh kirain disini jualnya menu satuan kayak kimchi, daging, sop, dll. Tapi ternyata I was wrong! Ternyata CupBop ini jualnya nasi dalam Cup (sebenernya mangkok sih wkwk) yang dilengkapi sama semacem soun Korea, salad, sama daging sebagai lauknya. Jadi udah lengkap banget nih lo makan, udah dapet karbo, sayur, ama daging. Numero uno dah! #Zhenbang! Terus enaknya lagi, buat anak onta kayak gue yang minumnya segalon, disini minum teh bisa refil. Jadi gaperlu takut kantong lo jebol buat bolak balik beli minum. Ohya, serunya lagi, disini bisa mesen level pedes gitu, ala-ala anak hits kekinian dah. Mulai dari cita rasa manis sampe pedes membara yang siap bikin lo bengek, semua level sambel ada disini. Ho tentunya, karena gue cemen jadi gue pilih level 2 aja yang namanya baby spicy. Jangan diketawain, tapi emang yaudah gue cemen kalo soal pedes-pedesan. Saos mekdi aja udah enak menurut gue.

Jadi disini gue mesen tiga menu, yang satu pake daging ayam dan cuma sama soun Korea (ga pake nasi), yang satu daging beef slice gitu tapi campur soun ama nasi, dan yang terakhir mix antara ayam potong sama daging sapi slice yang dicampur sama soun sama nasi. Emang dasar gembul, jadi semuanya dan sebanyak itu juga gue lahap. Tadinya gue pikir "yah semangkok doang, kaga kenyang" tapi ternyata abis gue makan rasanya "wadoh kenyang juga sis".



Reaksi gue pas ngunyah sendok pertama "BUSED selama ini gue bolak balik ke mall baru sekarang nyobain, enak bener" yes begitu kurang lebih kampungnya gue pas nyobain CupBop. Saladnya juara, gue doyan banget salad jadi yaudah u kno ya sis gan. Kemudian soun nya, kenyelnya pas ga bikin keselek kayak karet dikunyah, dan bumbunya pas aja gitu rasanya. Apalagi ditambah bumbu dari dagingnya dan bumbu "baby spicy" yang bikin gue makin lahap makan.

Ini tempat cocoknya buat makan yang gercep gitu, bukan buat nongkrong sekarian kayak lo sama geng lo ke starbucks mesen segelas doang tapi nongkrongnya seharian. Sebab disini ga disediain wifi.

Buat lo yang pecinta pedes, kudu banget nyobain restoran ini. Ga cuma di Central Park, di Gancit juga setau gue ada. Gatau mall mana lagi, coba ditanyain ke mbah gugel yang ilmu pengetahuannya lebih lihai dari gue.

Segitu aja review cerita bebacotan gue nyobain makan di CupBop Indonesia. Overall:
Taste : 5/5
Place : 4/5 (sediain wifi plis! tapi tempatnya ucul buat foto ala2 instagram sis)
Pelayanan : 5/5 (gercep doi)
Kebersihan : 5/5
Recommend / Repurchase : YES.

Catch me at

Wednesday, January 24, 2018

[RESTO] : Grand Garden at Bogor Botanical Garden

Hai foodies! Balik lagi nih setelah sekian lama (as always, sok-sibuk dengan kuliah-kantor-bisnis dannnn mengurus blog beauty!) Tapi tetep, namanya jiwa penuh lemak ini takbisa dibuang begitu saja. Sebenernya aku ke resto ini udah beberapa minggu lalu, tepatnya pas libur tahun baru. Niatnya setelah banyak foto disana mau langsung edit pas balik jakarta dan kemudian itu semua menjadi wacana belaka setelah kejar tayang sama deadline kantor juga... Oke daripada gue kebanyakan alesan markicus a.k.a mari kita cus menuju serunya mangan ditengah dedaunan!

Resto yang akan gue bahas kali ini, sesuai judulnya, terletak di bogor botanical garden (atau bahasa jermannya kebun raya bogor). Yup, yang super terkenal sama bunga raflesia arnoldi, udah puluhan kali kesana dan tiap gue kesana lagi kaga mekar. bangke sekali. maaf bukan ingin berkata kasar, tapi maksudnya gue ingin sekali melihat si bunga bangke tapi gapernah terjadi. Entah ini bayi lemak dalem perut gue ileran udah berapa taun wkwkwk.

Letak si cafe ini ditengah kebun (seperasaan gue sih, maafin kalo salah, anak ipa soalnya, geografinya nol. iyalah orang kaga ada pelajaran geografi wkwk) Tapi memang cukup mentereng sih, bangunannya dan lahan hijau luas didepannya yang sering dijadiin lapak tikeran alias ngegelar gratis. Kalo dari pintu masuk tinggal ikutin jalan menuju tempatnya aja, cari yang ke grand cafe. Buat masuk kebun raya bogor ini harus bayar (lupa tapi kayanya 15-20ribu per orang ditambah bayar mobil lagi, ya mirip2 ke ancol gitu deh. Tapi kalo cuma mau jalan didalemnya, itu udah gratis lu mau ngiter ampe pingsan terus baru bangun besokannya juga.

Entah apakah biasanya rame apa ngga, kemarin pas gue kesana sih penuh gitu restonya (terutama di bagian luar tapi yang ditutupin ama tenda, soalnya viewnya bagus banget meanwhile adem juga ditutup tenda). Akhirnya karena udah laper apadaya, duduk aja dimanapun gue dapet yakan. Dapetnya bagian pinggir gitu sih, tapi tetep kok dapet view karena masih agak luar, dan pastinya adem. Ini restonya full outdoor sebenernya, jadi sama sekali ga pake ac. Tapi emang adem cuy, serius. Gausa sampe buka baju kayak anak alay nonton bola, juga udah adem.

Setelah lama galau mau mesen makanan apa, cari menu yang ga berminyak dan ga bikin gendut, tapi apadaya gue buka buku menu aja udah naik 5 kilo. Jadilah kita beramean (FYI ini gue peginya rame-rame, ada nenek, tante, mama, koko, dan aqyu dedek imut) mesen menu sesuai hasrat masing-masing. Dan karena lagi ga enak tenggorokan, gue mesen yang aman ajedah pasta carbonara gitu.

Creamnya pas, asinnya pas, ga terlalu kentel juga. Tapi roti keringnya kayaknya kurang deh ah, satu doang sih huhu. BTW ini kenyang juga loh gengs makan seporsi (kebanyakan nyomotin makanan orang juga haha)

Enak! Super empuk, cabenya juga ngga terlalu pedes. What's best is, dagingnya empuk moist banget dan malahan rasanya pengen nambah lagi. HEHE maafin kegendutannya gue.

Ini pedes pake banget, isinya cabe semua parah sampe merah. Buat lo cabe boy and cabe girl sih silahkan dicoba banget ya. Siap-siap mules kalo perut lo ga kuat wkwkwk.

Ini sih favorit ya, sebenernya yang minta pesen teh poci nih mami gue. Kemanapun pergi dia selalu mintanya teh poci, gatau kenapa demen banget. Mungkin rasa dan aromanya, kan memang khas beda banget sama teh biasa. Manisnya gula batu bikin makin syedep sih. Ditambah lagi dengan dedaunan teh yakan, makin cucok meyong! Ketularan mami, teh poci inipun jadi favorit gue banget!

So foodies, menurut gue sih makanan disini oke ya. Dalam artian, mereka nyediain beberapa jenis jamuan (indonesian, western, snack) yang tentunya kalo kita dateng sama keluarga cocok banget. Bahkan gue kesini sama nenek gue yang biasanya susah cari menu makanan (yup, dia vegetarian dan wajib kudu mesti makan nasi, gabisa makanan aneh-aneh kayak western dll) dan dia doyan disini! Komentar doi "makananya enak, murah juga" karena memang menurut gue harga disini cukup terjangkau, ga kayak restoran mahal gitu ya (mengingat disini viewnya bagus). Yang jadi concern gue, dia datengnya satu-satu dan lama gitu. Bahkan satu menu ada yang dateng kepisah, mungkin karena terlalu rame apa gimana gue juga kurang ngeh. Cuma itu sayangnya, jadi repot mau makan aja tunggu-tungguan. Kalo menunya punya nenek gue, dateng nasi lauk nya duluan, terus belakangan baru dateng si sayur asem. Keburu kelar makan, jadi rada mager sih liatnya hehe. Tapi overall, worth it!




Kebanyakan foto narsis, begitulah wanita HAHAHA. Seru sih, tempatnya super bagus (ini poin yang pengen gue highlight) meskipun rame tapi seru kok! Tempatnya adem, bagus banget buat foto-foto kayak gue gini yakaan! Ohya, untuk makan berlima itu gue cuma abis around 400ribuan loh! Super duper terjangkau, yangmana per orang ga nyampe 100ribu. Dibandingin makan di mall atau restoran yang gajelas rasa dan pemandangannya, gue sangat merekomen cobain grand garden kalo lo semua dateng ke bogor gengs. Bosen ah surken mulu! 

Komen dibawah yaa apa yang kalian pengen gue cobain dan review disini, and of course let's get in touch!

Sunday, November 26, 2017

[RESTO] : Mendjangan at Kemang

Hi Foodies, apa kabarnya nih? Lama nggak sempet update blog makanan ini karena fokus di blog beauty (www.jennitanuwijaya.com) dan fokus ngerjain skripsi dan ngantor dan dan dan dan…. Oke stop with the excuses, kali ini aku mau ngeracunin kalian sama salah satu restoran yang tergolong lumayan baru buka ini. 

Nama restonya Mendjangan, dan sebenernya aku belom tau arti dibalik nama mendjangan… oke mari kita google dan lihat apa hasilnya. Hasilnya tidak ditemukan apa-apa wkwk.
Resto bernuansa “homey” dan seger ini berada di kawasan Kemang, Jakarta Selatan. Tempatnya gampang ditemuin (atau karena saking seringnya berputaran di Kemang sampe afal jalannya? Haha) Pokoknya kalian pun bisa nemuin dengan bantuan waze atau nanya ke orang sekitaran kemang. 

Lanjut ke first impressionnya dari luar, keliatannya keren karena dipenuhi sama jeruji (atau tiang-tiang) yang terbuat dari kayu gitu. Keliatan klasik dan disertai tulisan “Mendjangan” di Deket pintu masuk. Waktu aku kesana siang siang karena sekalian abis dari dokter kecantikan di Youth&Beauty Clinic yang kebetulan juga ada di kemang. Karena laper abis treatment, jadi sekalian deh mampir mendjangan.

Sebetulnya Udah tau ada mendjangan ini dari lumayan lama, karena diracunin sama temen (poke Bisma haha) yang hampir tiap hari update instagram story di Mendjangan, selalu ngiler karena tempatnya instagramable, adem juga, dan ada kolam renangnya… iya i always fall in love with pools. Pas dateng kesini, bener aja. Interior ruangannya memang didominasi kayu cokelat gelap, yang bikin Kesan nyaman dan bahkan serasa dirumah (iya soalnya rumah gue kayu kayu an gitu juga, tau dah itu rumah apa hutan wkwk) ditengah restonya ada kayak pastry2an gitu, ada dua arena outdoor. Arena outdoor yang satu masih agak ketutup sama sekat pintu, kayak bisa dijadiin ruang private gitu buat acara. Cuma memang atapnya terbuka, tapi enak karena dipenuhin sama pohon-pohon hijau yang tentunya bikin sejuk.

Sedangkan arena outdoor yang satunya lagi, pool-side. Jadi kita bisa sambil bersantai di Samping kolam renang sambil menikmati makanan lezat dari Mendjangan resto. Seru banget yaa! Nah, sayangnya karena pas aku datengnya siang, jadi memang suasananya agak panas (malahan terik) dan kalaupun mau foto jadi overlight huhu padahal pengen ootd-an disamping kolam renangnya :( 

Yaudah karena ga bisa foto banyak dan daripada kebanyakan bacotnya gue mending langsung aja ke menu yang kita pesen. Menu mereka memang Indonesian Food semua, jadi mari mendarahdagingkan indonesia kali ini.
(anyway ini gue ke Mendjangan sama seorang lelaki… yak kami berdua jadi ada dua menu ya, bukan gue rakus makan dua porsi sendiri wkwk)
  1. Lontong cap go meh



Harga : IDR 50.000
Porsi : 1.5 makan gue, kalo porsi makan cowok ya seporsi pas deh.
Isi : ayam opor, lontong, labu, sayur kuah, bawang goreng, telur (1/2), emping.
Rasanya agak pedes buat gue. Bisa diakalin dengan minta extra kecap sih ya. Tapi buat pecinta pedes, ini bakalan cocok sih. Enak dan bumbunya pas. I really love this menu, cuma sayangnya namanya makanan begini emang banyak minyaknya, jadi beware buat pengidap korestelor yak.


2. Nasi rames ala mendjangan


Harga : IDR 70.000
Porsi : 1.5 porsi gue, 1 porsi cowo
Isi : Nasi putih, ayam, sayur tempe orek, sayur urap, tempe. Rasanya lumayan oke, tapi bukan yang enak banget juga. Tapi diatas rata rata #lahbanyakmaunya haha yagitudeh.


Menurut gue, harga makanannya emang agak pricey ya buat occasion daily sih engga cocok (apa gue yang kelewat kere, keseringan warteg? wkwk) tapi emang sekali makan 100-150ribu per orang gitu, kayaknya lebih cocok buat sekali-sekali ya. Kecuali makannya di reimburse kantor (licik lol) atau range penghasilan lo berada di tahap “gausah mikir harga”.

Then terakhir, karena gue update lg di Mendjangan tibatiba kak Bisma ngedm, ngasitau in satu menu yang katanya “wajib banget dicoba”. Nama menunya Cowboy (IDR 45.000) , jadi dia minuman gitu yang bisa disajiin untuk dua orang. Pas pertama dicoba rasanya kayak agak ada rasa alkohol kalo kata laki gue, tapi kok ya ternyata bukan alkohol kalo kata gue. #kemudiandebat akhirnya pas banget si baristanya dateng, nanyain tentang gimana opini kita disitu dan opini kita atas menunya. Langsung aja ditanya yakan terbuat dari apa aja sih. Ternyata eh ternyata, memang ada rasa “asap” gitu. Jadi base minuman ini kan susu putih, kemudian dikasih cokelat gitu yang dituangin cairan cokelat juga dan kemudian leleh, kemudian dishakeshake sama si barista. Katanya rasa asap itu dari cokelat block nya, yang didalamnya memang ada asap yang didapat dari teh gitu. Jadi sebenernya ga pake alkohol sama sekali. Dan si cokelatnya pun mereka homemade gitu, kece Abis ya! 

Ohiya, satu hal yang aku suka banget dari mereka itu ramah banget. Pas dateng langsung disambut, ditawarin duduk dimana (iyalah orang sepi itu siang coy) wkwk dan mereka sampe ke meja nanyain gitu gimana taste makanannya. 

Sayangnya, table setnya ini kurang oke. Biasanya untuk di restoran pakai tisu yang agak tebal dan berat ya, jadi nggak terbang-terbang. Sedangkan disini pakenya tisu wajah, which is sangat tipis dan mudah terbang :( akupun duduk dibawah ac dan kena angin, makanya si tisunya terbang dan jatoh. Jadinya gabisa dipakai lagi, sayang banget yakan. Mungkin mereka bisa memperbaiki ini kedepannya.

Katanya masnya, memang Mendjangan ini direcommend untuk datangnya sore hari, dimana udah adem dan lebih nyaman. Bisa foto-foto karena cahayanya juga nggak over, kalaupun mau duduk yang outdoor juga nggak terik, jadi betah buat nongkrong berlama-lama (tapi jangan lupa order yang banyak hahaha).

Lokasi: Jl. Kemang I No. 2, Kemang, Jakarta
Socmed: @mendjangan
Buka jam : 10 pagi - 10 malam
Rate : 4.5/5
Recommed : Yes

Well, sepertinya itu aja review dari aku. Selamat mencoba Mendjangan & sampai jumpa di post berikutnya!

Catch me here :

Thursday, October 5, 2017

[JAJANAN] : Kara Island, Kelapa atau Santan?

Hi food-seeker ! Balik lagi di jfoodsteps.blogspot.com nih, akhirnya ya bisa update lagi. 
Kali ini aku mau sharing tentang salah satu jajanan (dan bisa jadi tempat nongkrong juga sihya) yang ada di daerah jakarta selatan. 
[with kak Sofi and her friend]

[cerita kelapa] Siapa yang ngga tau KARA? Pasti disini semua food seeker tau lah ya, brand kara ini Udah terkenal sejak lama banget, Juga karena rasa dan kualitasnya yang memang nggak bisa diremehin. Coba kalian inget inget, apa aja sih produknya kara yang kalian tau? Jangan-jangan cuma pada tau kalo kara itu merek santan…. Padahal ada juga loh Produk kara lainnya! Mulai dari santan yang udah akrab di mata dan telinga, ada juga nata de coco, instant coconut cream powder, sampai merica bubuk pun ada. 


Nggak cuma berhenti disitu, sekarang kara juga punya yang baru nih! Tau Jakarta selatan? Tau kalo di Jakarta selatan banyak tempat mall kan, apalagi tempat nongkrong, numplek banget deh! Nah salah satunya ada gandaria city mall, yang Adanya di jalan gandaria (ya iyalah kebaca dari namanya wkwk) jadi di gancit ini, ada satu tempat yang baru buka. Namanya Kara Island, yang mana kepemilikannya oleh kara. 

[kara island menu]

Di Kara Island ini mereka jual banyak banget menu, yang tentunya semua berbahan dasar kelapa. Kebanyakan menunya memang snack, tapi ada juga yang berat kayak kue gitu (ini antara berat sama snack sih ya wkwk) ada juga yang digabung sama oats juga, pastinya bikin kenyang ya. Tapi nggak semuanya makanan berat, ada juga yang super ringan kayak beberapa menu yang aku pesan ini. Soalnya waktu kesana udah malem (pulang dari launching hush puppies ) jadi udah kenyang juga dan ga mau makan berat, akhirnya belilah tiga cemilan ini yang sebenernya juga bikin kenyang...



[ice cream coconut]
IDR 30.000
Ini salah satu menu di kara island, es krim kelapa a.k.a coconut ice cream. Sebenarnya mereka sedia empat rasa. Rasa original selalu ada, ditambah tiga seasonal lagi yaitu rasa cokelat, stroberi, dan cheesecake. Tiap minggu rasanya di rolling, jadi misal minggu ini ada rasa original dan cokelat, minggu depan bisa jadi original stroberi atau original cheese cake. Serunya lagi, eskrim ini bisa kita beli per masing-masing rasa, ataupun dicampur kedua rasanya kayak yang aku beli di atas. Es krim olahan kelapa ini ternyata aman juga buat temen-temen yang lagi diet keto (udah ditanya juga ke orangnya kara island) dan pas aku kesana, temennya kak sofi yang lagi diet keto juga makan semua yang disini. Katanya memang aman karena kandungannya semua mengandung hal yang boleh dikonsumsi oleh pen-diet keto. Berarti nggak bikin gendut kayak eskrim biasanya dong ya? Asiiik hihi. BTW, es krim ini makin nikmat kalo pake taburan gula kelapa kayak difotoku ini.

Soal rasa ga usah ditanya lagi, enak banget! Rasa manis dari es krim yang ga berlebihan, ditambah sedikit rasa gurih dari kelapanya. Semua rasanya kayak bergabung dan bikin rasa yang pas di lidah. Well sejujurnya, ini pertama kali aku coba eskrim yang dibuat dari olahan kelapa. Lucu rasanya, tapi enak. Pastinya bakalan balik lagi kesini :)

[coconut meringue]
Price : IDR 27.000

Ini salah satu snack yang juga lucu dan unik. Jadi ini kayak gula-gula gitu, kecil sekali caplok aja. Isinya warna-warni gitu, sesuai sama rasanya. Misal yang warna hijau rasa greentea, dan lain-lain. Kalau disini, rasa kelapanya terasa banget. Jadi campuran antara berbagai rasa dengan rasa kelapa. Tapi ga bisa kena udara terlalu lama, karena ga pake pengawet jadi dia cepet leleh kalo kena udara luar. Jadi setelah ambil buat dicemil, harus langsung ditutup dengan rapat lagi.


[coconut cookies]
Price : IDR 52.000

Cookies satu ini isinya cukup banyak, dan tersedia dalam tiga pilihan rasa. Ada yang original, sugar choc, dan chocolate choc. Aku pilih yang rasa original karena yang ada cokelatnya memang manis, dan malah lebih terasa cokelat dibanding kelapanya. Kalau yang chocolate choc malah lebih terasa kayak good time yang rasa cokelat. Enak sih, tapi karena ini produk kelapa dari kara jadi aku maunya yang memang terasa kelapanya aja hehe. 

So that's all for my review. Semuanya honest review, berdasarkan pengalaman aku makan disini dan mencoba berbagai jajanan disini. Setelah jajan sebanyak itu dan duduk lama di Kara Island, aku habis cuma IDR 100.000 loh! Bisa banget dibawa pulang jajanannya, dan dibagi lagi ke keluarga dirumah. Super irit dan enak kan!  Definitely bakal balik kesini sering deh, jadi tempat jajanan favoritku di gandaria city.

BTW, buat yang mau cari bisa kesini : 
Gandaria City Lt.2 depan Eat&Eat / Solaria
instagram : @kara.island


Catch me here :

Monday, September 4, 2017

[CAFE JAKARTA] :SevenSpeed Coffee Kemang

Hello Eaters! Welcome back to jfoodsteps, long time no see yah!
Setelah sekian lama aku terlena (lebih tepatnya fokus ke beauty blog aku di www.jennitanuwijaya.com) sekarang aku mau berbagi ke kalian tentang salah satu tempat nongkrong lagi, di daerah Jakarta Selatan.
Well, bisa dibilang kita sebagai generasi muda saat ini senengnya cari tempat nongkrong yang cozy, nyaman, bisa buat hangout / nongkrong sama temen-temen untuk waktu yang lama, betul? Sama kok, akupun begitu. Apalagi kalau perginya sama temen deket, maunya cari tempat yang pw a.k.a posisi wuenak, biar bisa nongkrong seharian bareng temen-temen tanpa harus menggeser bokong sesenti pun. HAHAHA anaknya mageran banget ya, tapi beneran loh. Kalo lagi asik ngobrol nih, mana kepikir buat pindah tempat sih? Tau-tau udah malem aja, waktu udah berlalu dengan sangat cepat.

Apa lagi sih yang seringkali kita cari dan minati kalo ngeliat tempat nongkrong? Kalau aku pribadi sih, lebih suka dengan tempat yang menyediakan menu enak. Kenapa? Karena nongkrong seharian ga mungkin kaga pesen apa-apa atau cuma beli minum doang. Inget gengs, meskipun hampir seluruh tubuh kita terdiri dari air (katanya, aku jg gak tau orang ga pernah mencair wkwk), kita juga perlu isi perut alias makan. Biar ngobrol , gibah, ama gosipnya makin sedap gitu loh.



Nah, ini dia salah satu tempat nongkrong yang punya semua kriteria yang aku cari. *prok prok* nama tempatnya Seven Speed Coffee, sebuah toko kopi yang juga menyediakan suguhan makanan lezat di bilangan Kemang, Jakarta Selatan. Tempatnya gampang dicari, tinggal waze atau google aja. Menunya ada banyak, mulai dari minuman yang berbau bau kopi sampai yang non-kopi. Begitupun dengan makanan, mulai dari makanan ringan sampai makanan berat yang bisa bikin begah a.k.a kenyang pol. Nih contohnya, aku kasih foto makanan dan minuman pesenan aku dan temenku (hanna) waktu kita ngedate berdua kesana. *FYI, ngedate means ngedate karena pergi berdua aja. Kita berdua sering banget ngedate sejak jaman kuliah. Tapi percayalah kita berdua masih normal wkwk. Yang ga percaya boleh follow sosmed aku, karena sering update disitu especially instagram.




Karena udah beberapa minggu lamanya... Yak jadi aku udah lupa namanya wkwk gak deng, masih inget. Menu yang diatas itu namanya pot egg (isinya potato puree, soft boiled egg, chivas, toast), harganya IDR 37.000 / porsi. Untuk yang bawah namanya Popeye's Breakie (isinya creamy spinach, sourdough, mimolette, sunny egg), harganya IDR 58.000. Terjangkau banget kan? Aku beli 2 menu ini sharing sama hanna, jadi makannya separo-separo an gitu. 
Dari segi penyajian aku suka, karena penyajiannya bagus (keliatan keren ga kayak beli makan di tempat abal-abal meskipun ini harganya cenderung terjangkau). Keduanya merupakan makanan kenyang yang beneran bikin kenyang bukan cuma kenyang palsu kayak bubur, apalagi status palsu kayak Vidi Aldiano. Kalo si pot egg emang keliatannya kecil gitu ya, cara makannya lucu gitu kita celup-celup toastnya ke dalem pot egg nya, dan itu telurnya setengah matang jadi kalian bisa bayangin kan gimana sedapnya itu, ditambah lagi sama potato puree yang anget-anget. Duh, inget inget aja bikin laper lagi. Babi banget gueeeee. 
Oke lanjut ke si makanan popeye a.k.a popeye's breakie, udah ketebak banget kan isinya apa? Bahan utamanya bayam, sayur kedemenan popeye. Bayamnya ini dibikin campur sama krim dan bumbu gitu jadinya enak deh pokonya. Terus dikasih telur setengah matang juga, enak banget deh. Rotinya garing gitu, tapi kalo bisa langsung dimakan saat panas. Kenapa? Karena kalau udah dingin dan kena si bayam dia bakal jadi letoy gitu rotinya, tetep nikmat sih tapi aku lebih suka pas masih garing.

Minumannya, aku pesen white fuel. Ini salah satu produk yang dibikin khusus sama si 7speed, jadi cuma ada disitu aja. Rasanya? Wuenak poool, buat pecinta kopi mungkin agak kurang nendang, tapi tetep enak. Buat yang ga demen kopi juga enak, karena emang ga kentel sama kopi tapi dengan campuran susu juga. Kalau mau dipesen via go-food, coba perhatikan jamnya soalnya ini max 2 jam di suhu ruangan buat rasa yang optimal. White fuel ini dibanderol sangat terjangkau, cuma IDR 19.000. 

Paling utama apa? Tempat yang nyaman dan menyenangkan. Memang si 7speed ini lokasinya agak sempit, tapi nyaman banget buat kita nongkrong. Kerasanya homey, nyaman buat ngobrol dan adem aja gitu. Apalagi buat anak-anak hits kekinian, tempatnya banyak spot instagramable loh. Dijamin bikin feed makin kece, salah satunya pojokan ini yang jadi spot favorit aku sama Hanna. 


Ada juga seat yang didepan pintu, deket baristanya gitu. Tapi tetep pojokan ini paling menyenagkan, soalnya bisa disenderin. Abis gimanadong, butuh sandaran hati #yaelah.


Ini bonus, selfie ala wanita wanita cantik #ecieeee jangan lupa baca terus blog aku ya buat lebih banyak cerita seru seputar makanan! 
Buat para wanita yuk belajar dandan bareng, kreatif bareng dan rawat kulit dengan skincare yang bener. Gimana caranya? Baca di www.jennitanuwijaya.com yuhu~

catch me here :


Thursday, January 12, 2017

[COMEBACK] : Hello Foodlovers!

Hi foodlovers! Long time no see,cause i've been busy with my other blog (beautyblog ; www.jennitanuwijaya.com) you may pay a visit later
So anyway, HAPPY NEW YEAR 2017! May this year will be full of blessings for all of us.

Aku mau kasih tau kalian, untuk siap-siap dengan berbagai postingan terbaru tentang makanan yang aku datengin tahun ini! Kemarin pas liburan sempat ke beberapa tempat juga di surabaya & malang, so yang kepo just stay tunned karena mulai bulan ini aku akan lebih rajin ngepost hihi 

Keep in touch with me on :